Kemenkeu Akan Panggil 69 Pegawai karena Laporan Kekayaannya Belum Jelas

Inspektur Jenderal Kementerian Keuangan Awan Nurmawan Nuh akan memanggil 69 pegawai Kemenkeu terkait kepemilikan harta kekayaan yang masih janggal.

“Untuk Laporan Harta Kekayaan (LHK) tahun 2019 artinya yang dilaporkan tahun 2020 itu ada 33 pegawai tidak clear, kemudian untuk LHK 2020 atau pelaporan 2021 ada 36 pegawai yang tidak clear jadi total ada 69 pegawai tidak clear,” kata Awan saat konferensi pers, Rabu 1 Maret 2023.

Selesai Diperiksa KPK, Syahrul Yasin Limpo: Saya Sudah Selesaikan dengan yang Bisa Saya Jawab Awan mengatakan, Kemenkeu akan segera melakukan pemanggilan terhadap 69 pegawai tersebut untuk dilakukan verifikasi.

“Pada prinsipnya kami melakukannya dengan data analitik, dengan pendataan itu kita bisa tau anomalinya terhadap harta kekayaan pegawai kementerian keuangan,” kata Awan.

Pemeriksaan nantinya akan berkutat seputar profil jabatannya, sumber perolehan kekataan, harta kekayaan yang tidak dilaporkan, dan informasi transaksi keuangan.

Lukas Enembe Marah-marah, Bantah Terima Uang Rp 45 Miliar: Jaksa Tipu-tipu, Tidak Benar Semuanya Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara mengatakan, temuan adanya kecurigaan 69 LHK pegawai itu didapat dari hasil sinkronisasi sistem di Kemenkeu dengan Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK.

“Kami di Kementerian Keuangan memiliki sistem yang dinamai Alpha untuk pelaporan LHK pegawai, sistem itu terkoneksi dengan sistem data LHKPN di KPK,” kata Suahasil.

Suahasil mengatakan, jika ditemukan kejanggalan, pihaknya melakukan pengujian formal dan material untuk memastikan para pegawai tidak terindikasi melakukan korupsi dan penyalahgunaan jabatan.

“Analisis formal merupakan kelengkapan berkas kepatuhan menyampaikan seluruh kelengkapan-kelengkapan yang sifatnya administrasi dan aspek material yang dilakukan untuk menilai kewajaran kepemilikan harta,” kata Suahasil.

Pilihan editor: Sri Mulyani Bubarkan Komunitas Moge Pejabat Kemenkeu, Apa Kata Bamsoet? Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *