Dampak Buruk Masuk Sekolah Jam 5 Pagi Menurut Psikolog

Reaksi terus bermunculan terkait masuk sekolah jam 5 pagi di Nusa Tenggara Timur.

Pakar perkembangan anak, remaja, dan pendidikan Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada (UGM), Novi Poespita Candra, menilai kebijakan jam masuk sekolah pukul 05.30 Wita bakal berdampak buruk bagi siswa.

“Masuk lebih pagi, terburu-buru, dikhawatirkan anak-anak jadi tidak sempat sarapan atau sarapan namun kurang berkualitas sehingga mempengaruhi konsentrasi belajar di sekolah,” katanya.

PPDB 2023 SMA dan SMK Mulai Dibuka Hari Ini, Gubernur Khofifah: Wali Murid dan Siswa Sila Akses Kebijakan masuk sekolah lebih pagi juga bisa berdampak negatif pada fisik, emosi, maupun kognisi siswa.

Dari sisi fisik, masuk sekolah lebih pagi akan mempengaruhi kualitas tidur sehingga berpengaruh pada kondisi fisik anak.

Selain itu, penambahan jam sekolah akan mengakibatkan kelelahan kronis pada anak yang bisa menurunkan imunitas tubuh sehingga lebih rentan terserang penyakit dan mengurangi fokus belajar.

Salah satu pendiri Gerakan Sekolah Menyenangkan ini mengatakan kebijakan masuk sekolah pagi juga akan berpengaruh pada emosi anak karena harus bangun lebih pagi yang jelas tidak mudah.

Begitu jga dengan orang tua yang bisa tersulut emosinya ketika menjumpai anak-anak belum siap.

“Akan banyak berpotensi memunculkan problem emosi, yang seharusnya berangkat dengan emosi positif penuh harapan dan motivasi, namun justru diawali dengan emosi negatif.

Belum lagi kalau terlambat anak akan menerima hukuman.

Di sini anak-anak juga bisa timbul emosi dan begitu juga gurunya emosi karena capek,” ujarnya.

Polda Metro Ingin Kasus Tabrak Lari di Cakung jadi Pembelajaran, Pakar Safety Driving Sarankan Hal Ini Munculkan emosi negatifMenurutnya, ada lingkaran persoalan emosi negatif yang dimunculkan dalam kondisi itu.

Apabila hal tersebut berlangsung dalam jangka panjang dikhawatirkan dapat menurunkan motivasi belajar siswa dan mengajar guru.

Kebijakan tersebut, menurutnya, juga mempengaruhi aspek kognitif pada anak karena otak manusia akan berfungsi secara optimal jika kondisi seluruh tubuh berada dalam keadaan fit dan bahagia.

Jika hal itu tidak terjadi maka otak tidak dapat berfungsi secara optimal sehingga berkontribusi pada penurunan kualitas numerasi, literasi, serta pengambilan keputusan karena masuk sekolah lebih pagi membuat anak juga bakal kehilangan waktu untuk bersosialisasi dengan keluarga.

Demikian pula dari sisi keamanan, kebijakan ini masih kurang tepat.

“Kalau masuk lebih pagi masih gelap.

Ini perlu dipikirkan keamanannya, terutama daerah-daerah pinggiran yang jalanannya masih sepi, bahaya,” tegasnya.

Pilihan Editor: Pentingnya Sekolah sebagai Rumah Kedua Anak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *